Penegak hukum kok langgar hukum

       Penegak hukum harusnya betul-betul menenegakkan hukum, memberi  keadilan, kedisiplinan, dan menjadi panutan dimasyarakat banyak, namun apa jadinya jika penegak hukum malah layak di hukum, seperti yang banyak terjadi di Negara ini.        Ya, cerita tentang penegak hukum yang melanggar aturan ternyata belum tamat, seperti cerita bersambung, oknum-oknum penegak hukum bermasalah kini menambah cerita baru, walaupun di perankan oleh aktor yang berbeda.   Cerita lama, gaya baru Adalah seorang anggota TNI berpangkat kopda berinisial D  yang melanjutkan cerita tersebut, pasalnya, ia terendus oleh polri sebagai salah satu oknum atas sindikat pencurian mobil di kelurahan kampung tengah, kecamatan kramat jati, Jakarta timur bersama dua pelaku lainnya berisial EM dan BA. Hingga saat ini, polisi masih mengembangkan kasus tersebut, dan mencoba melacak apakan D hanya berperan sebagai penadah atau aktor utama. Dalam beberapa tahun terakhir pun, masyarakat sudah cukup akrab dengan pelanggaran yang di lakukan oleh penegak hukum, seperti kasus narkoba oleh anggota polisi, korupsi yang dilakukan oknum polri, kasus suap yang menyerek jaksa agung, hingga bentrok antara POLRI dan TNI, juga antara KPK dan POLRI. Kejadian-kejadian di atas semakin menjauhkan citra positive dan menegaskan citra negative terhadap lembaga penegak hukum oleh masyarakat, juga menimbulkan kebencian dan ketidakpercayaan terhadap penegak hukum, padahal, kepercayaan sangat diperlukan oleh lembaga hukum agar masyarakat merasa tidak didzolimi oleh keputusan-keputusan lembaga tersebut, walaupun ada yang beralasan mereka juga manusia biasa yang tak luput dari kesalahan, namun apa jadinya jika hal tersebut terus terulang dan Bagaimana solusianya…? Solusi tepat Hal ini menimbulkan spekulasi  bahwa hukuman yang diterima para penegak hukum tidak membuat mereka sadar dan jera, ditambah lagi desakan ekonomi yang tidak mudah, juga nafsu bejat yang tak terkendali. untuk itu solusi jangka pendek diperlukan sesegera mungkin, misalnya para penegak hukum yang melanggar hukum tersebut di beri hukuman yang lebih daripada masyarakat pada umumnya yang setidaknya membuat mereka jera dan taubat dangan taubat yang sebenar-benarnya, juga perlu meyadarkan mereka dengan tausiah-tausiah keagamaan, juga upaya-upaya dari lembaga tersebut agar bisa menjadi panutan dimasyarakat. Mungkin untuk solusi jangka panjang, lembaga-lembaga penegak hukum harusnya membuat regulasi khusus, misalnya para calon anggota harus di karantina untuk menanamkan nilai-nilai moral, manjauhi suap, kemudian meluruskan niat mereka. Bahwa keberadaan mereka di tempat itu bukan untuk menumpuk pundi-pundi rupiah, mengejar popularitas ataupun status, tapi karena betul-betul ingin memberi rasa aman dan nyaman kepada masyarakat  dan mengabdi kepada agama dan Negara. Setelah itu di perlukan lembaga pengawas dan pembimbing yang akan mengawasi dan membimbing mereka agar tak terjerat hukum.lembaga terkait  juga seharusnya tidak menerima anggota karena alasan uang, atau di sogok seperti yang marak terjadi, sehingga kasus-kasus serupa tak lagi terjadi. wallahu a’lam bisshawab

Read Article →