KRITIK TERHADAP PEMBACAAN KONTEMPORER 

( Kajian Berdasarkan Wordview Islam) Diera modern ini Islam benar-benar berada dalam situasi gawat. Islam tidak hanya berusaha dihancurkan oleh barat dengan mentranfer budaya dan pemikirannya. Namun yang lebih berbahaya dari itu ialah munculnya ‘musuh’ internal dalam islam. Mereka ialah kaum liberal yang kebanyakan berlatar belakang pendidikan barat. Sayangnya, banyak dari kaum muslim yang terkecoh dengan konsep-konsep mereka yang kelihatannya menggiurkan padahal diadopsi dari pemikiran barat yang sekuler dan ‘membunuh’ tuhan. Apalagi, Allah telah menegaskan bahwa Islam telah sempurna. Tak perlu ditambah atau dikurangi. Maka, Buku ini hadir sebagai jawaban atas banyaknya pemikiran-pemikiran yang melenceng dari pemikiran islam. Sembilan tokoh kaum liberal yang mengaku ingin memberi solusi terhadap problem muslim yang kian merana dalam kancah dunia diulas secara cerdas. Di antara tokoh yang menjadi bahan telaah ialah Sayyed Hussein Nasr, yang mencetuskan konsep Abraham Faith yang memandang semua agama sama secara esoteris walau berbeda secara eksoteris. Kemudian ada  Nasr Hamid Abu Zaid dengan study Al-Qur’annya yang menyimpang, termasuk yang menjadi bahan kritik ialah pemikiran Nurcholis Majid dengan konsep Teologi Inklusif-nya. Ditulis oleh sembilan alumni program kaderisasi ulama’ ISID Gontor, lalu di edit oleh Dr. Hamid Fahmy Zarkasyi, MA, M.Phil, yang tak diragukan lagi kepakarannya dalam bidang pemikiran Islam, buku ini sangat direkomendasikan bagi yang ingin mengetahui kebenaran yang sesungguhnya. Dilengkapi dengan fakta dan diracik dengan argumen-argumen yang menarik, buku ini menggiring pembaca ke dalam pikiran para penulis yang menolak ide-ide yang ditawarkan para pemikir Islam sekuler liberal. Sehingga, pembaca akan mendapat alasan untuk mengatakan tidak terhadap pemikiran yang mereka tawarkan dan percaya bahwa Islam telah sempurna dan memiliki solusi terhadap semua permasalahan, termasuk permasalahan kontemporer. Maka, tak berlebihan jika buku ini layak digelari “pelita yang membakar pemikiran usang dan menerangi jalan menuju kebenaran” Namun demikian, sebagai karya manusia dengan sifat dasar Khilaf, buku ini tetap memiliki kekurangan, walau sedikit. Karena ditulis oleh akademisi, maka buku ini banyak menggunakan bahasa yang hanya dimengerti oleh akademisi. Seolah buku ini tak diperuntukkan kepada masyarakat awam yang haus akan kebenaran. Padahal, justru masyarakat awam lah yang seharusnya menjadi target dari buku-buku seperti ini. sehingga mereka mengerti dan bisa membentengi diri dari kuatnya arus pemikiran Islam liberal. Terlepas dari semua itu, semoga buku ini bisa menjadi tameng bagi akidah umat islam. Kemudian, semoga, buku manjadi pemicu lahirnya buku-buku lain, sejenis ataupun tidak, sebagai alat untuk menggerakkan peradaban Islam. Wallahu ‘Alam Bisshawab.

Read Article →

Ilmu, Sang Peneguh Iman

(Kritik Terhadap Doktrin MA RM putra) Selepas SMP, saya melanjutkan SMA di salah satu pesantren di desa Gunung Tembak, balikpapan. Ketika masa-masa orientasi atau OSPEK, salah satu doktrin yang selalu didengungkan adalah “Kita disini bukan untuk menuntut Ilmu, tapi berislam.” Atau terkadang berbunyi “salah kalau kalian kesini untuk nyari ilmu, di luar banyak kok yang lebih baik dari tempat ini. Tapi kalau kalian mau berislam, kalian datang di tempat yang tepat.” Kira-kira sepeti itulah bunyinya. Kata-kata tersebut seolah-olah telah menjadi tradisi di pesantren tersebut. Setiap santri baru, dalam masa orientasi siswa, doktrin seperti itu selalu diucapkan. Bahkan ketika belajar pun, terkadang diselipi dengan doktrin yang sepertinya hebat tersebut. Namun, sejauh ini, doktrin tersebut benar-benar berhasil. Buktinya, orang-orang di pesantren tersebut memang dikendalikan dengan semangat berislam. Masjidnya bisa dipastikan penuh setiap shalat berjamaah, termasuk shalat lail dan shubuh yang banyak kaum muslimin lalai daripadanya. Namun, terlepas dari itu semua, benarkah doktrin tersebut? Apakah memang, berislam lebih penting dari pada berilmu?, atau apakah berislam sama dengan beriman? Dalam sejarah islam, khususnya sejarah mengenai turunnya wahyu, diketahui bahwa ayat yang pertama turun ialah Al-‘Alaq 1-5, 5 ayat ini – bersama beberapa ayat yang terdapat dalam urutan lima surah yang pertama turun – juga menjadi konsep pesantren, yaitu konsep SNW atau  Sistematika Nuzulnya Wahyu. Dalam ayat pertama, Allah SWT meyeru manusia untuk membaca, para mufassir kemudian berpendapat bahwa maksud membaca dalam hal ini adalah membaca ayat-ayat yang tertulis (Qauliyah) maupun ayat-ayat (tanda-tanda) yang tak tertulis namun tersebar dalam jagat raya ini (Kauniyah). Jika menalar lebih jauh ayat ini, maka sebenarnya perintah ‘berilmu’ adalah perintah yang paling awal, karena di turunkan paling awal dari seluruh ayat yang ada. Lalu, apa sebenarnya rahasia dari fakta tersebut? Mari kita kupas tuntas. Allah SWT menyeru manusia untuk berilmu lebih awal adalah karena sesungguhnya ilmu adalah kendaraan menuju keimanan yang kokoh dan sempurna, juga kepada ibadah yang sesuai dengan syariah. Ilmu sangat diperlukan untuk meyakinkan manusia tentang kebenaran konsep-konsep islam. Tanpa ilmu, seorang hamba hanya akan ikut-ikutan dan tak mempunyai dasar dalam melakukan ibadah kepada Allah SWT. Sehingga, imannya lemah, bahkan bisa jadi, ia tak beriman, namun hanya berislam, itupun karena kondisi dan lingkungan yang mendukungnya untuk menerapkan Islam dalam kehidupan sehari-hari. Tentu, jika hanya ‘sebatas’ itu, ia hanya mampu menerapkan islam dalam kondisi dan lingkungan tertentu. Nah, apa jadinya jika misalnya ia tak sedang dalam kondisi dan tidak sedang dalam lingkungan tersebut? Apakah sikapnya sama dengan yang ia tunjukkan ketika sedang berada di tempat sebelumnya? Itulah yang menjadi persoalannya.  Yaitu, mereka berislam hanya karena kondisi tanpa mengilmui islam sebenarnya, atau bisa dikatakan ‘keislaman’ kelompok, bukan individu. Memang jika dikatakan bahwa banyak orang yang berilmu namun tak beriman bahkan malah melenceng dari islam. Itu benar, namun dalam artikel ini, kami tak membahas tentang hal tersebut, yang kita ingin temukan ialah “apakah benar ‘doktrin’ yang dibanggakan tersebut di atas?” atau ada yang Lebih Baik?. Kita mencoba membandingkan manakan yang lebih mampu menguatkan iman? Apakh dengan ilmu, atau dengan ‘hanya’ pembiasaan? Namun, jika kita melihat meraka yang benar-benar berislam dengan didasari dengan ilmu yang benar, maka, ia tak akan memperdulikan kondisi dan lingkungan, dalam artian ia tak terpengaruh dengan itu semua. Karena kekuatan keyakinan yang timbul karena ilmunya telah tertanam jauh di dalam hatinya. Sehingga, bagaimanapun kondisinya, ia tetap sama. Lebih lanjut, orang-orang yang berilmu banyak yang justru masuk islam. Ada yang karena meneliti fir’aun, ia akhirnya masuk islam karena yakin akan kebenarannya. Ada yang meneliti pertemuan antara air laut dan air sungai, yang disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa keduanya tak saling mencampuri, dan hal itu terbukti dengan penelitiannya hingga akhirnya ia masuk islam. Dan masih banyak lagi kisah sejenisnya. Bahkan Rasulullah SAW tidak sekedar beriman. Sebelum menerima wahyu pertama, beliau telah ‘mengilmui’ kondisi masyarakatnya. Pikirannya mengenai penyembahan kepada berhala yang baginya kerjaan sia-sia belaka, padahal ketika itu, masyarakat jahiliah menyembah berhala. Pun begitu dengan bapak para Nabi, Nabi Ibrahim AS. Beliau telah lebih dahulu ‘berfikir’ tentang ketuhanan. Ilmunya menuntunnya kepada pencarian kepada tuhan yang sesungguhnya. Maka, jika dikatakan bahwa berislam (praktek) lebih utama ketimbang berilmu, seperti yang tersirat dalam doktrin tersebut, hal itu tentu kesalahan yang fatal. Karena dengan ilmu – yang dibantu dengan intuisi – manusia bisa mencapai kebenaran sejati. Tentu, dalam hal ini, ilmu yang dimaksud ialah ilmu dalam definisi islam, bukan dalam definisi barat. Wallahu A’lam Bisshawab

Read Article →

(Badan Perputakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur, Perpustakaan Terlengkap di Jawa Timur) Sedia Buku Dongeng Hingga Wi-Fi Gratis

Jika di lihat sekilas, gedung itu terlihat biasa. Tak ada yang menonjol. Namun, jika anda memasuki kompleks gedung dengan cat kuning tersebut, anda akan mulai penasaran. Jejeran motor yang terparkir rapi, taman-taman yang ditata dengan indah dan kendaraan roda dua maupun roda empat yang berlalu lalang melalui satu-satunya pintu masuk sekaligus keluar, Seolah-olah ada ‘magnet’ yang ‘menarik’ orang-orang – anak-anak hingga orang tua – ke tempat tersebut. Orang-orang tersebut pasti akan menuju salah satu gedung yang terlihat paling menonjol. Dengan pintu kaca yang akan terbuka secara otomatis jika ‘membaca’ suhu panas manusia, seolah-olah, gedung itulah ‘magnetnya’. Tapi, anda salah. ‘Magnetnya’ adalah belasan rak berisi buku yang tersusun vertikal. Buktinya, semua yang datang akan menuju rak-rak tersebut, lalu mengambil buku-buku untuk dibaca di meja-meja yang telah tersedia. Begitulah suasana gedung perpustakaan dan kearsipan provinsi jawa timur ini. Telah lama ia menjadi tempat para penggemar buku di surabaya. Apalagi, perpustakaannya buka setiap hari selama 12 jam (Pukul 7.00-19.00), kecuali hari Sabtu-Ahad yang hanya 6 jam (Pukul 07.00-12.00). Koleksi bukunya cukup lengkap. Menurut Ibu Soesilawati, kepala bidang layanan perpustakaan, jumlah eksemplar buku di perpustakaan ini mencapai sekitar 500.000 dengan kurang lebih 200.000 judul buku. Jumlah koleksi tersebut menjadikan perpustakaan ini sebagai perpustakaan terlengkap di Jawa Timur. Koleksi bukunya pun beragam. Buku filsafat, buku pendidikan, buku sejarah, biografi, otobiografi, riset, jurnal bahkan sastra seperti novel tersedia di sini. Selain itu, untuk anak-anak juga tersedia ruang tersendiri dan buku sendiri, seperti buku dongeng, pelajaran dan lainnya. Maka tidak heran jika perpustakaan ini selalu ramai, apalagi siang hari, saat para mahasiswa pulang kuliah. Saat-saat seperti itu, kursi-kursi mengelilingi meja, yang telah disediakan menjadi penuh. Atau,  jika orang tersebut buru-buru, ia hanya akan meminjam buku dengan kartu anggota, lalu pergi, sebagian memilih memfoto copy sebagian dari buku yang ia pilih. Foto copy-an memang telah disediakan disitu. Namun, demi kejelasan administrasi, bagi yang ingin meminjam buku, maka ia harus punya kartu anggota. Syaratnya sangat mudah, untuk pelajar SD, SMP dan SMA yang belum punya kartu identitas, maka harus membawa surat rekomendasi dari kepala sekolahnya, setelah itu mengisi formulir dan berfoto. Sementara untuk mahasiswa yang berdomisili di surabaya, ia hanya perlu membawa kartu identitas (KTP). Lain halnya dengan pendatang. Mereka harus menunjukkan surat pengantar dari sekolah tingginya. “jadi, kami mengatur seperti itu agar waktu pengembaliannya tepat. Misalnya, sampean orang kediri, kalau buat kartu anggota di sini, terus minjam buku, masa kami harus nagih ke kediri kalau lambat balikin.” Kata Ibu Soesilawati menjelaskan. Hanya butuh sepuluh menit, kartu tersebut sudah jadi. Tidak cukup sampai disitu. Perpustakaan ini juga menyediakan internet dan Wi-fi gratis. Tidak heran jika anda melihat banyak remaja yang membawa notebook ataupun laptop mereka ke sini. Kerja tugas kuliah sambil ngenet dilengkapi dengan buku referensi yang lengkap. Kegiatan Internal dan Ekternal Hal lain yang layak mendapat acungan jempol ialah, perpustakaan ini tak hanya untuk membaca atau menulis. Ia juga menjadi tempat belajar bagi kamunitas-komunitas yang telah disediakan. Seperti kominitas bahasa inggris, komunitas pendongeng dan kominitas penulis. Masing-masing kamunitas punya waktu yang telah disepakati. Misalnya komunitas bahasa inggris yang belajar setiap hari senin dan kamis, tepatnya pukul 19.00. Kegiatan eksternal juga ada, seperti perpustakaan keliling, Radio, pameran buku dan Talk show. Hal tersebut demi mengenalkan lembaga ini kepada masyarakat Surabaya. Khusus untuk perpustakaan keliling, biasanya menargetkan Sekolah Dasar, dalam sebulan, mereka  wajibkan dua kali. Lebih lanjut, sekolah yang ingin didatangi oleh lembaga yang punya lima mobil ‘perpus’ ini, harus mengirim surat permintaan terlebih dahulu. Agar lebih efektif dalam menjalankan kegiatan-kegiatan, badan perpustakaan ini dibagi menjadi delapan bidang. Yaitu, bidang promosi, bidang layanan perpustakaan, bidang pengolahan, perbaikan, pembinaan dan pelatihan dan lainnya. Masing-masing bidang berdiri sendiri-sendiri. Namun, mereka semua bernaung dalam bidang pembinaan sebagai penyambung antar bidang. Adapun pembelian buku, “Di beli, biayanya berasal dari APBD dan ada juga dari sumbangan orang.” Kata Ibu Soesilawati menutup perbincangan.

Read Article →

Kekuatan Pendidikan Informal

Para ahli sepakat bahwa perilaku seseorang tak terlepas dari pengaruh lingkungan, baik itu lingkungan masyarakat maupun lingkungan keluarga. Artinya, perilaku seseorang merupakan bentukan lingkungannya. Saat kita kecil hingga remaja, alam bawah sadar kita merekam apa yang kita lihat dan kita dengar. Dari situlah karakter kita mulai terbentuk. Tak terkecuali denganku, aku sangat merasakan dampak dari lingkunganku. Utamanya lingkungan keluarga. Ku akui bahwa prilaku yang terbentuk karena lingkungan keluargaku lebih dominan ketimbang perilaku yang tercipta karena lingkungan sekolah. Banyak cerita tentangtu dan keluarga (ayah dan ibu) yang mungkin bisa menginspirasi para orang tua lainnya tentang pentingnya membentuk karakter dari dalam rumah. Dalam artikel ini, aku akan menceritakan satu dari sekian kisah yang tak akan pernah ku lupakan tentang sifat baik orang tuaku. Saat itu, aku masih duduk di bangku kelas lima SD. Tepatnya di SDN 1 Ulukalo, sebuah sekolah yang terletak di kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara. Di kampung kami, ada sayuran yang banyak digemari penduduk. Sayuran berupa buah tersebut digandrungi semua kalangan dan tingkat usia. Termasuk keluargaku. Namanya buah petai. Walau memiliki bau yang kurang sedap, sayuran berupa buah ini memiliki rasa yang mantap. Apalagi, buah ini hanya ada diwaktu-waktu tertentu atau memiliki musim sendiri, Sehingga tak bisa dinikmati setiap hari. Suatu ketika, disaat musim petai, aku bersama kakakku ikut dengan tetangga untuk pergi ke kebun sang tetangga. Sebelum pergi, ibuku berpesan agar membawa buah petai kalau pulang. Kebun si tetanggaku ini sekitar 4-5 kilo dari rumahku. Kalau pulang-pergi, berarti aku mesti menempuh jarak 10 kilometer. Walau sudah biasa, tetap saja aku akan lelah. Singkat cerita, setelah sekitar 2 jam di kebun tersebut, sang tetangga akhirnya menyuruh kami agar pulang duluan setelah memberi beberapa ikat buah petai sesuai pesanan ibuku. Akhirnya, kami pun pulang dengan hasil beberapa renteng petai. Waktu itu siang hari. Kami berjalan di bawah teriknya mentari. Dalam perjalanan pulang itu, seseorang mendekati kami lalu bertanya; “Dek, dijual kah itu (petai), biar saya beli!?” katanya mengharap. “Tidak pak, mau di bawa ke rumah” kataku sambil melangkah. “Ooo, ku kira dijual, di mana ki’ beli itu kh?” tanyannya lagi. “Di kebun pak” Jawabku spontan. Tak ingin ke kecewakan ibuku jika aku pulang tanpa membawa pesanannya. Aku melanjutkan perjalanan sambil melihat-lihat mobil yang lalu-lalang. Rumah-rumah penduduk juga tak luput dari pandanganku. Tak terasa, aku sudah berada di depan rumah. Segera ku temui ibuku dan menyerahkan buah petai tersebut. Ku ceritakan pula tentang orang yang yang kami temui di jalan. Tak kusangka, reaksi ibuku tak seperti yang kuduga sebelumnya. “Kenapa gak di kasih itu orang nak, kan kita sudah sering makan begini!?” Ibuku berujar lembut. “Kan mama yang pesan” Kataku membela diri. “Iya, tapi mungkin orang itu lebih membutuhkan daripada kita nak, mungkin dia jarang makan petai, kan ini juga banyak kok” Lanjut Ibuku. Aku hanya terdiam. Rupanya, kejadian itu melekat di alam bawah sadarku dan membentuk perilaku. Sekarang, jika punya sesuatu, rasa ingin berbagi selalu muncul. Walaupun cuma kejadian kecil, ternyata hal tersebut sangat berpengaruh. Apalagi jika kita masih kecil yang saat itu, otak kita masih ‘kosong’. Maka lingkungan lah yang akan mengisi, dengan hal-hal positive atau negative.

Read Article →

Hasan Al-Banna, Sang Pembaharu Yang Berdakwah Seumur Hidup

  Hasan Al-Banna di kenal sebagai sosok yang tegar di jalan dakwah, pemberani serta memiliki wawasan yang luas serta berbudi luhur. Hasan al-banna di lahirkan di kota mahmudiyah, mesir pada bulan oktober 1906 M. Ayah beliau adalah seorang ulama besar lagi berpengaruh pada masanya, yaitu syaikh Ahmad Abdurahman Al-Banna yang banyak berkarya di bidang ulumul hadits, salah satu karya yang sangat populer adalah”Al Fath Ar Rabbany li Tartib Musnad Al-Imam Ahmad” Sejak dini Hasan Al Banna sudah di tempa oleh keluarga yang taat beragama. Sehingga tidak mengherankan bila dari sejak dini Hasan Al Banna sudah mampu menghapalkan Al-Quran sebelum usianya sampai 14 tahun, selain mampu menghapal di usianya yag begitu dini hasan al banna kecil sudah memiliki perhatian yang sangat besar bagi dakwah islam, sehingga ia dan teman-teman sekolah madrasah ibtida’iah-nya membuat sebuah perkumpulan untuk beramal makruf nahi mungkar yang ia beri nama’’Akhlaq Adabiyyah”. Dari sinilah ia mengasah kemampuannya dalam memimpin serta menegakkan daulah islamiyyah. Spirit Menuntut Ilmu Pada tahun 1923 ia melanjutkan pendidikannya di Darul Ulum, Kairo. Di sinilah ia memperluas cakrawala berpikir dan mendapatkan wawasan yang luas serta mendalam, pendidikannya di Darul Ulum di selesaikan pada tahun1972 M dengan hasil yang sangat memuaskan,ia menduduki peringkat pertama di Darul Ulum serta menempati peringkat ke lima dari seluruh mesir waktu itu, namun itu semua tidak membuat ia puas akan ilmu pengetahwan justru ia semakin haus akan ilmu pengetahuan, ia pun semakin giat mempelajari ilmu-ilmu pengetahuan khususnya ilmu agama. Bahkan, tidak selesai hanya dengan menuntut ilmu saja, ia juga mengajarkan ilmunya lewat sebuah Madrasah Ibtidaiyah sampai 19 tahun lamanya beliau mengajar menjadi guru agama di sana. Hijrah Hasan Al Banna hijrah dari tempat kelahirannya menuju Damanhur kemudian hijrah lagi ke Kairo, tentu dengan hijrahnya ia dari tempat kelahirannya membuat ia semakin banyak mengetahui permasalahan dan kondisi ummat islam, ketika beliau masih tinggal di kampung halamannya yang masih tenang serta masih menjaga tradisi islam dan ajarannya, belum terlintas di benaknya bahwa di ibu kota Mesir, Kairo, banyak terjadi penyimpangan dan kerusakan yang menurutnya sangat parah, belum terbayang olehnya para penulis terkemuka, ulama dan para pakar ada yang bekerja demi kepentingan musuh islam, ulama sibuk dengan urusan pribadi dan membiarkan masyarakat umum dalam keadaan bodoh. Surat kabar,majalah dan sarana informasi lainnya banyak memuat dan menyebarkan pemikiran yang bertentangan dengan ajaran islam dan pornografi, ia juga melihat kemungkaran di mimbar politik. Masing-masing partai hanya mementingkan golongannya dan cenderung menjadi ajang permusuhan dan perpecahan ummat, serta keadaan masyarakat yang cenderung menjauhi nilai-nilai luhur, serta merasa asing dengan nilai-nilai islam. Begitu pula yang ia lihat di perguruan tinggi yang tadinya di siapkan untuk menjadi lampu penerang , pusat kebangkitan dan mimbar perubahan, kini malah menjadi sumber mala petaka dan pusat kerusakan yang menjadi alat penghancur akhlaq dan moral ummat islam. Semua itu disaksikan oleh Hasan Al Banna. Sementara situasi dan kondisi semakin memburuk sehingga menyusahkannya. Ia menjadi gelisah, sampai-sampai, ia tidak dapat tidur selama 15 hari di bulan Ramadhan karena melihat kondisi ummat yang begitu menyayat hati. Akan tetapi ia tidak putus asa, tidak menyerah bahkan semakin semangat dan bertekad untuk berbuat sesuatu agar bisa mengembalikan khilafah islamiyah, mengusir penjajah serta mengangkat martabat ummat, dengan kesungguhan serta kerja keras yang tak mengenal lelah dan gerakan yang berkesinambungan, ia yakin cita-cita luhur itu dapat tercapai. Turun Ke Gelanggang Untuk mengobati kegelisahannya Hasan Al Banna tidak hanya berdiam diri karena di dalam hatinya sudah terpatri ingin menyelamatkan ummat islam dari kekufurannya Hasan Al Banna mulai menyusun strategi. Ia mendatangi tokoh masyarakat dan ulama, mengajak mereka untuk membendung arus kerusakan itu. Salah satu tokoh ulama yamng sangat berpengaruh pada waktu itu yakni syaikh Muhammad Sa’ad  dan syaikh Ad Dajawi. Kepada mereka, Hasan Al Banna menuturkan semua permasalahan ummat yang ada. Akan tetapi para tokoh ulama hanya menyuruh untuk berpikir dahulu baru bertindak. Namun kemudian Hasan Al Banna dengan jiwa muda yang bergelora mengatakan “ini saatnya kita bertindak bukan saatnya lagi kita berpikir saja.” Mendengar ucapan hasan al banna para ulama serta tokoh masyarakat setuju dengan apa yang di katakan oleh Hasan Al Banna, tidak cukup dengan hanya modal dukungan dari para ulama, Hasan Al Banna kemudian menghimpun mahasiswa Al-Azhar dan tokoh-tokoh terkemuka seperti Ahmad Taimur Pasya, Abu Bakar Yahya Dll. Dengan begitu, terrkumpullah para ulama serta para tokoh dan mahasiswa ini, selain itu pula terdapat 6 orang laki-laki yang tertarik dengan da’wah Hasan Al Banna. Mereka berbicara dengan Hasan Al-Banna tentang apa yang harus apa yang harus mereka lakukan demi agama dan menyerahkan sedikit harta yang mereka miliki, dan mereka meminta Hasan Al Banna menjadi pemimpin mereka. dan menyuruh Hasan Al-Banna dibai’at oleh mereka, kemudian mereka bermusyawarah tentang apa nama perkumpulan mereka. Imam Hasan Al Banna menegaskan kita adalah ikhwah yang berkhidmat untuk islam. Maka disepakatilah nama AL IKHWANUL MUSLIMIN sebagai nama organisasi itu. Sejak berdirinya Ikhwanul Muslimin, Hasan Al Banna beserta para anggotanya semakin gencar mendakwahkan islam mulai dari warung-warung kopi, kafe sampai mimbar-mimbar dan majalah. Sehingga peran ikhwanul muslimin sangat tampak dalam perkembangan islam di mesir. Hidup Hanya Untuk Berdakwah Dakwah bagi imam Hasan Al Banna menjadi alasan hidupnya dan ia brusaha agar semua kehidupannya menjadi dakwah siang dan malam kesibukannya adalah dakwah, dakwah telah memenuhi hati dan pikirannya sehingga dakwah terlihat jelas dalam keperibadiannya. Bila bicara, bicara untuk dakwah dan karena dakwah, diamnya karena dakwah. Cinta dan benci juga karena dakwah. Hasan Al Banna tidak hidup untuk dirinya sendiri, tidak menyimpan uang, tenaga dan kesehatan kecuali untuk dakwah. Semua gajinya diinfaqkan di jalan dakwah tanpa di kurangi kecuali untuk keperluan keluarga yang pokok , Hasan Al Banna menjadikan sepenuh hidupnya untuk agama, yaitu dengan dakwah. Sampai akhir hidup, beliau masih tetap berada di jalan dakwah. Wallahu a’lam.

Read Article →

BUKU, Tak Asal Baca.!

Di sebuah kamar “Wan, coba kamu lihat nih berita!” “Berita apa sih, kok heboh betul?” “Ini loh, salah satu Ulama terkenal di negeri ini bilang kalau umat islam boleh memilih pemimpin Non-Muslim!” “terus kenapa?” “Maksudnya?” “Menurut seorang pemikir Muslim, semua agama itu sama aja, semua mengajarkan kebenaran dan akarnya juga sama, dari Agama Ibrahim, jadi perbedaaan Agama itu tak lebih seperti perbedaan Madzhab dalam Islam” “Ah, nagawur kamu, siapa yang bilang tuh?” “ Aku baca di buku, bukunya bagus dan argumentatif” Akhirnya pecahlah perdebatan dikamar tersebut. Cerita di atas hanyalah ilustrasi tentang besarnya pengaruh yang ditimbulkan dari sebuah buku. Sebuah buku bisa menjadi penyesat namun juga penyelamat, tergantung siapa dan bagaimana isi buku tersebut. Itulah salah satu problem besar kaum muslimin saat ini. Banyaknya pemikiran sesat yang dituang dalam bentuk buku menjadi ganjalan tersendiri bagi umat. Karena ditulis dengan gaya ilmiah, umat sering terkecoh dengan argumen-argumen yang terlihat menarik bahkan seolah-olah fakta. Maka, seorang Muslim pembaca seharusnya terlebih dahulu telah mengerti tentang pemikiran islam secara baik dan jeli dalam memilih dan memilah buku. Jika pun membaca buku para intelektual Muslim yang pemikirannya nyeleneh, Muslim pembaca seharusnya punya rasa kritis terhadap buku yang dibacanya lalu diimbangi dengan buku-buku lainnya. Dengan demikian, buku-buku yang mengandung hal-hal yang dapat menyesatkan tidak diterima secara ‘telanjang’, namun terimbangi dengan buku-buku lainnya. Lebih dari pada itu, seorang pembaca mesti bisa memahami isi buku, lalu mengkonstruksi isi buku bahkan menulis buku baru yang mengkritik atau menguatkan buku tersebut. Jika hal tersebut bisa diterapkan, tentu akan lahir penulis-penulis baru yang memiliki pandangan berbeda dan bisa menjadi benteng aqidah Muslim lainnya. Terlebih lagi bagi seorang anak yang belum memahami agama secara sempurna. Alih-alih menambah ilmu, namun justru jatuh ke jurang kesesatan karena buku yang dibacanya menuntun kejalan kesesatan. Sebaliknya, jika bukunya sesuai syariat, tentu akan mengantarkannya pada pemahaman yang baik tentang Islam, adab, dan kehidupan. Lihatlah Imam Syafi’i, seorang ulama besar, walau masih berumur belasan tahun, ia telah membaca dan memahami kitab Al-Muwaatta’ karya Imam Malik yang spektakuler pada masa itu. Hal tersebut tentu memiliki andil terhadap kepakarannya dalam agama. Maka, dalam kasus ini, orang tua, guru, juga da’i mesti terlibat dalam memilihkan buku yang baik. Alasannya sederhana, karena otak (memori) seorang anak masih ‘kosong’, maka orang tua lah yang akan mengisinya dengan berbagai hal, buruk atau baik, termasuk buku bacaan apa yang dipilihkannya untuk sang buah hati. Wallahu ‘alam Bishshawwab.

Read Article →