Ilmu, Sang Peneguh Iman

(Kritik Terhadap Doktrin MA RM putra)

Selepas SMP, saya melanjutkan SMA di salah satu pesantren di desa Gunung Tembak, balikpapan. Ketika masa-masa orientasi atau OSPEK, salah satu doktrin yang selalu didengungkan adalah “Kita disini bukan untuk menuntut Ilmu, tapi berislam.” Atau terkadang berbunyi “salah kalau kalian kesini untuk nyari ilmu, di luar banyak kok yang lebih baik dari tempat ini. Tapi kalau kalian mau berislam, kalian datang di tempat yang tepat.” Kira-kira sepeti itulah bunyinya.

Kata-kata tersebut seolah-olah telah menjadi tradisi di pesantren tersebut. Setiap santri baru, dalam masa orientasi siswa, doktrin seperti itu selalu diucapkan. Bahkan ketika belajar pun, terkadang diselipi dengan doktrin yang sepertinya hebat tersebut. Namun, sejauh ini, doktrin tersebut benar-benar berhasil. Buktinya, orang-orang di pesantren tersebut memang dikendalikan dengan semangat berislam. Masjidnya bisa dipastikan penuh setiap shalat berjamaah, termasuk shalat lail dan shubuh yang banyak kaum muslimin lalai daripadanya.

Namun, terlepas dari itu semua, benarkah doktrin tersebut? Apakah memang, berislam lebih penting dari pada berilmu?, atau apakah berislam sama dengan beriman?

Dalam sejarah islam, khususnya sejarah mengenai turunnya wahyu, diketahui bahwa ayat yang pertama turun ialah Al-‘Alaq 1-5, 5 ayat ini – bersama beberapa ayat yang terdapat dalam urutan lima surah yang pertama turun – juga menjadi konsep pesantren, yaitu konsep SNW atau  Sistematika Nuzulnya Wahyu. Dalam ayat pertama, Allah SWT meyeru manusia untuk membaca, para mufassir kemudian berpendapat bahwa maksud membaca dalam hal ini adalah membaca ayat-ayat yang tertulis (Qauliyah) maupun ayat-ayat (tanda-tanda) yang tak tertulis namun tersebar dalam jagat raya ini (Kauniyah). Jika menalar lebih jauh ayat ini, maka sebenarnya perintah ‘berilmu’ adalah perintah yang paling awal, karena di turunkan paling awal dari seluruh ayat yang ada.

Lalu, apa sebenarnya rahasia dari fakta tersebut? Mari kita kupas tuntas. Allah SWT menyeru manusia untuk berilmu lebih awal adalah karena sesungguhnya ilmu adalah kendaraan menuju keimanan yang kokoh dan sempurna, juga kepada ibadah yang sesuai dengan syariah. Ilmu sangat diperlukan untuk meyakinkan manusia tentang kebenaran konsep-konsep islam. Tanpa ilmu, seorang hamba hanya akan ikut-ikutan dan tak mempunyai dasar dalam melakukan ibadah kepada Allah SWT. Sehingga, imannya lemah, bahkan bisa jadi, ia tak beriman, namun hanya berislam, itupun karena kondisi dan lingkungan yang mendukungnya untuk menerapkan Islam dalam kehidupan sehari-hari. Tentu, jika hanya ‘sebatas’ itu, ia hanya mampu menerapkan islam dalam kondisi dan lingkungan tertentu. Nah, apa jadinya jika misalnya ia tak sedang dalam kondisi dan tidak sedang dalam lingkungan tersebut? Apakah sikapnya sama dengan yang ia tunjukkan ketika sedang berada di tempat sebelumnya? Itulah yang menjadi persoalannya.  Yaitu, mereka berislam hanya karena kondisi tanpa mengilmui islam sebenarnya, atau bisa dikatakan ‘keislaman’ kelompok, bukan individu.

Memang jika dikatakan bahwa banyak orang yang berilmu namun tak beriman bahkan malah melenceng dari islam. Itu benar, namun dalam artikel ini, kami tak membahas tentang hal tersebut, yang kita ingin temukan ialah “apakah benar ‘doktrin’ yang dibanggakan tersebut di atas?” atau ada yang Lebih Baik?. Kita mencoba membandingkan manakan yang lebih mampu menguatkan iman? Apakh dengan ilmu, atau dengan ‘hanya’ pembiasaan?

Namun, jika kita melihat meraka yang benar-benar berislam dengan didasari dengan ilmu yang benar, maka, ia tak akan memperdulikan kondisi dan lingkungan, dalam artian ia tak terpengaruh dengan itu semua. Karena kekuatan keyakinan yang timbul karena ilmunya telah tertanam jauh di dalam hatinya. Sehingga, bagaimanapun kondisinya, ia tetap sama. Lebih lanjut, orang-orang yang berilmu banyak yang justru masuk islam. Ada yang karena meneliti fir’aun, ia akhirnya masuk islam karena yakin akan kebenarannya. Ada yang meneliti pertemuan antara air laut dan air sungai, yang disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa keduanya tak saling mencampuri, dan hal itu terbukti dengan penelitiannya hingga akhirnya ia masuk islam. Dan masih banyak lagi kisah sejenisnya. Bahkan Rasulullah SAW tidak sekedar beriman. Sebelum menerima wahyu pertama, beliau telah ‘mengilmui’ kondisi masyarakatnya. Pikirannya mengenai penyembahan kepada berhala yang baginya kerjaan sia-sia belaka, padahal ketika itu, masyarakat jahiliah menyembah berhala. Pun begitu dengan bapak para Nabi, Nabi Ibrahim AS. Beliau telah lebih dahulu ‘berfikir’ tentang ketuhanan. Ilmunya menuntunnya kepada pencarian kepada tuhan yang sesungguhnya.

Maka, jika dikatakan bahwa berislam (praktek) lebih utama ketimbang berilmu, seperti yang tersirat dalam doktrin tersebut, hal itu tentu kesalahan yang fatal. Karena dengan ilmu – yang dibantu dengan intuisi – manusia bisa mencapai kebenaran sejati. Tentu, dalam hal ini, ilmu yang dimaksud ialah ilmu dalam definisi islam, bukan dalam definisi barat. Wallahu A’lam Bisshawab

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s