Kekuatan Pendidikan Informal

Para ahli sepakat bahwa perilaku seseorang tak terlepas dari pengaruh lingkungan, baik itu lingkungan masyarakat maupun lingkungan keluarga. Artinya, perilaku seseorang merupakan bentukan lingkungannya. Saat kita kecil hingga remaja, alam bawah sadar kita merekam apa yang kita lihat dan kita dengar. Dari situlah karakter kita mulai terbentuk.

Tak terkecuali denganku, aku sangat merasakan dampak dari lingkunganku. Utamanya lingkungan keluarga. Ku akui bahwa prilaku yang terbentuk karena lingkungan keluargaku lebih dominan ketimbang perilaku yang tercipta karena lingkungan sekolah. Banyak cerita tentangtu dan keluarga (ayah dan ibu) yang mungkin bisa menginspirasi para orang tua lainnya tentang pentingnya membentuk karakter dari dalam rumah. Dalam artikel ini, aku akan menceritakan satu dari sekian kisah yang tak akan pernah ku lupakan tentang sifat baik orang tuaku.

Saat itu, aku masih duduk di bangku kelas lima SD. Tepatnya di SDN 1 Ulukalo, sebuah sekolah yang terletak di kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara. Di kampung kami, ada sayuran yang banyak digemari penduduk. Sayuran berupa buah tersebut digandrungi semua kalangan dan tingkat usia. Termasuk keluargaku. Namanya buah petai. Walau memiliki bau yang kurang sedap, sayuran berupa buah ini memiliki rasa yang mantap. Apalagi, buah ini hanya ada diwaktu-waktu tertentu atau memiliki musim sendiri, Sehingga tak bisa dinikmati setiap hari.

Suatu ketika, disaat musim petai, aku bersama kakakku ikut dengan tetangga untuk pergi ke kebun sang tetangga. Sebelum pergi, ibuku berpesan agar membawa buah petai kalau pulang. Kebun si tetanggaku ini sekitar 4-5 kilo dari rumahku. Kalau pulang-pergi, berarti aku mesti menempuh jarak 10 kilometer. Walau sudah biasa, tetap saja aku akan lelah.

Singkat cerita, setelah sekitar 2 jam di kebun tersebut, sang tetangga akhirnya menyuruh kami agar pulang duluan setelah memberi beberapa ikat buah petai sesuai pesanan ibuku. Akhirnya, kami pun pulang dengan hasil beberapa renteng petai. Waktu itu siang hari. Kami berjalan di bawah teriknya mentari.

Dalam perjalanan pulang itu, seseorang mendekati kami lalu bertanya;

“Dek, dijual kah itu (petai), biar saya beli!?” katanya mengharap.

“Tidak pak, mau di bawa ke rumah” kataku sambil melangkah.

“Ooo, ku kira dijual, di mana ki’ beli itu kh?” tanyannya lagi.

“Di kebun pak” Jawabku spontan. Tak ingin ke kecewakan ibuku jika aku pulang tanpa membawa pesanannya.

Aku melanjutkan perjalanan sambil melihat-lihat mobil yang lalu-lalang. Rumah-rumah penduduk juga tak luput dari pandanganku. Tak terasa, aku sudah berada di depan rumah. Segera ku temui ibuku dan menyerahkan buah petai tersebut. Ku ceritakan pula tentang orang yang yang kami temui di jalan. Tak kusangka, reaksi ibuku tak seperti yang kuduga sebelumnya.

“Kenapa gak di kasih itu orang nak, kan kita sudah sering makan begini!?” Ibuku berujar lembut.

“Kan mama yang pesan” Kataku membela diri.

“Iya, tapi mungkin orang itu lebih membutuhkan daripada kita nak, mungkin dia jarang makan petai, kan ini juga banyak kok” Lanjut Ibuku. Aku hanya terdiam. Rupanya, kejadian itu melekat di alam bawah sadarku dan membentuk perilaku. Sekarang, jika punya sesuatu, rasa ingin berbagi selalu muncul. Walaupun cuma kejadian kecil, ternyata hal tersebut sangat berpengaruh. Apalagi jika kita masih kecil yang saat itu, otak kita masih ‘kosong’. Maka lingkungan lah yang akan mengisi, dengan hal-hal positive atau negative.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s