Menggerakkan Peradaban Dengan Buku

Dalam Al-Qur’an disebutkan bahwa Allah SAW senantiasa mempergilirkan kekuasaan di antara manusia. Dalam hal ini kekuasaan bisa berarti peradaban suatu kaum. Dan hal itu terbukti. Sepanjang sejarah umat manusia, terdapat banyak peradaban yang silih berganti. Seperti misalnya peradaban Mesopotamia, China, India, Romawi, Islam dan sekarang peradaban Barat yang diwakili Kristen. Akan tetapi, terdapat kesamaan dalam hal bagaimana peradaban itu terbentuk. Kesamaan tersebut ialah bahwa peradaban tersebut terbangun berkat ilmu pengetahuan yang dibukukan. Sehingga tak berlebihan jika dikatakan bahwa buku merupakan salah satu indikator keberhasilan terbangunnya sebuah peradaban.

Sejarah mencatat bagaimana buku berperan. Semenjak dahulu kala, transformasi ilmu pengetahuan dari seorang ahli kerap kali dilakukan melalui buku. Socrates, Aristoteles, Plato adalah sedikit contoh daro tokoh yang berhasil menggerakkan peradaban melalui buku (Baca: tulisan). Berkat buku-buku mereka, masyarakat Eropa yang ketika itu berada dalam kekuasaan Romawi tergerak hingga akhirnya terbangunlah peradaban Romawi yang digdaya ketika itu. Berabad-abad setelah masa mereka, hadirlah Islam dengan salah satu doktrinnya yaitu “Iqra” dan “Ilmu”. Bahwa seorang yang mengaku Islam mesti giat menuntut Ilmu lalu mengajarkannya lagi, bahkan mengancam mereka yang menyembunyikan Ilmu dengan ancaman neraka. Adapun cara-cara mengajarkan dan meyebarluaskan ilmu bisa dengan banyak cara. Salah satu yang efektif ialah dengan menulis buku.

Bagaimanapun, seseorang yang punya banyak ilmu dan ide-ide brilian akan menemui ajalnya.  Maka sangat disayangkan jika ilmunya ikut bersamanya ke liang kubur karena semasa hidupnya tak ‘menyimpannya’ dalam bentuk buku selain mengajarkannya kepada orang lain. Itulah alasannya, uluma-ulama salaf sangat bersemangat dalam menulis. Mereka rela menghabiskan waktunya demi menulis berjilid-jilid buku yang sangat tebal. Maka tidak heran jika kaum Muslim berhasil memimpin peradaban dunia dalam kurun waktu yang sangat lama. Salah satu petaka besar yang turut menjadi sebab tenggelamnya peradaban Islam adalah hilangnya semangat dalam budang tulis menulis buku. Selain itu, munculnya peradaban barat juga tak terlepas dari buku-buku yang meraka ‘jarah’ dari kaum muslimin ketika mereka berhasil menduduki daerah Islam dalam perang salib. Konon, saat itu, buku-buku karya ulama di angkut ke Eropa untuk dipelajari. Karena buku-buku tersebutlah, mereka tergerak untuk keluar dari masa kegelapan (the dark age) dalam kekangan agama (gereja) menuju kejayaan ilmu pengetahuan . Akhirnya, mereka pun berlomba-lomba menelurkan ide-ide besar mereka dalam buku-buku yang melahirkan sebuah peristiwa bersejarah sebagai awal peradaban barat yaitu peristiwa Renaissance. Maka bukan bualan jika dikatakan buku adalah salah satu alat yang sangat penting dalam menggerakkan sebuah peradaban.

Bahkan hingga sekarang, saat teknologi begitu mewarnai kehidupan masyarakat, buku masih memiliki kekuatan magis dalam memengaruhi orang lain. Justru, di era modern ini, menghasilkan buku bisa tidak sesulit masa-masa dahulu dimana seorang penulis hanya menggunakan alat yang ala kadarnya. Sayangnya, semangat ulama dulu belum dimiliki oleh banyak umat Islam. Sehingga toko-toko buku masih dipenuhi dengan buku-buku yang tak bernilai Islam. Bahkan merusak Islam. Padahal efek dari buku (baca: tulisan) begitu besar, seperti kata mujahid asal mesir, Sayyid Qutub, “Satu peluru hanya mampu menembus satu kepala, tapi satu buku mampu menembus ratusan bahkan jutaan kepala.”. Artinya, sebuah buku yang baik, akan menggiring kepada peradaban yang baik pula dan berlaku sebaliknya.

Berangkat dari fakta tersebut, sudah semestinya kaum muslimin mulai menekuni kembali cara-cara ini. Jangan sampai justru buku-buku non-Islam yang mewarnai pikiran-pikiran umat sehingga cita-cita besar kaum muslimin yaitu membangun perdaban Islam yang murni tercoreng bahkan gagal karena kalah dalam ‘perang buku’. Wallahu a’lam bisshawab.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s