(Badan Perputakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur, Perpustakaan Terlengkap di Jawa Timur) Sedia Buku Dongeng Hingga Wi-Fi Gratis

Jika di lihat sekilas, gedung itu terlihat biasa. Tak ada yang menonjol. Namun, jika anda memasuki kompleks gedung dengan cat kuning tersebut, anda akan mulai penasaran. Jejeran motor yang terparkir rapi, taman-taman yang ditata dengan indah dan kendaraan roda dua maupun roda empat yang berlalu lalang melalui satu-satunya pintu masuk sekaligus keluar, Seolah-olah ada ‘magnet’ yang ‘menarik’ orang-orang – anak-anak hingga orang tua – ke tempat tersebut. Orang-orang tersebut pasti akan menuju salah satu gedung yang terlihat paling menonjol.

Dengan pintu kaca yang akan terbuka secara otomatis jika ‘membaca’ suhu panas manusia, seolah-olah, gedung itulah ‘magnetnya’. Tapi, anda salah. ‘Magnetnya’ adalah belasan rak berisi buku yang tersusun vertikal. Buktinya, semua yang datang akan menuju rak-rak tersebut, lalu mengambil buku-buku untuk dibaca di meja-meja yang telah tersedia.

Begitulah suasana gedung perpustakaan dan kearsipan provinsi jawa timur ini. Telah lama ia menjadi tempat para penggemar buku di surabaya. Apalagi, perpustakaannya buka setiap hari selama 12 jam (Pukul 7.00-19.00), kecuali hari Sabtu-Ahad yang hanya 6 jam (Pukul 07.00-12.00). Koleksi bukunya cukup lengkap. Menurut Ibu Soesilawati, kepala bidang layanan perpustakaan, jumlah eksemplar buku di perpustakaan ini mencapai sekitar 500.000 dengan kurang lebih 200.000 judul buku. Jumlah koleksi tersebut menjadikan perpustakaan ini sebagai perpustakaan terlengkap di Jawa Timur.

Koleksi bukunya pun beragam. Buku filsafat, buku pendidikan, buku sejarah, biografi, otobiografi, riset, jurnal bahkan sastra seperti novel tersedia di sini. Selain itu, untuk anak-anak juga tersedia ruang tersendiri dan buku sendiri, seperti buku dongeng, pelajaran dan lainnya. Maka tidak heran jika perpustakaan ini selalu ramai, apalagi siang hari, saat para mahasiswa pulang kuliah. Saat-saat seperti itu, kursi-kursi mengelilingi meja, yang telah disediakan menjadi penuh. Atau,  jika orang tersebut buru-buru, ia hanya akan meminjam buku dengan kartu anggota, lalu pergi, sebagian memilih memfoto copy sebagian dari buku yang ia pilih. Foto copy-an memang telah disediakan disitu.

Namun, demi kejelasan administrasi, bagi yang ingin meminjam buku, maka ia harus punya kartu anggota. Syaratnya sangat mudah, untuk pelajar SD, SMP dan SMA yang belum punya kartu identitas, maka harus membawa surat rekomendasi dari kepala sekolahnya, setelah itu mengisi formulir dan berfoto. Sementara untuk mahasiswa yang berdomisili di surabaya, ia hanya perlu membawa kartu identitas (KTP). Lain halnya dengan pendatang. Mereka harus menunjukkan surat pengantar dari sekolah tingginya. “jadi, kami mengatur seperti itu agar waktu pengembaliannya tepat. Misalnya, sampean orang kediri, kalau buat kartu anggota di sini, terus minjam buku, masa kami harus nagih ke kediri kalau lambat balikin.” Kata Ibu Soesilawati menjelaskan. Hanya butuh sepuluh menit, kartu tersebut sudah jadi.

Tidak cukup sampai disitu. Perpustakaan ini juga menyediakan internet dan Wi-fi gratis. Tidak heran jika anda melihat banyak remaja yang membawa notebook ataupun laptop mereka ke sini. Kerja tugas kuliah sambil ngenet dilengkapi dengan buku referensi yang lengkap.

Kegiatan Internal dan Ekternal

Hal lain yang layak mendapat acungan jempol ialah, perpustakaan ini tak hanya untuk membaca atau menulis. Ia juga menjadi tempat belajar bagi kamunitas-komunitas yang telah disediakan. Seperti kominitas bahasa inggris, komunitas pendongeng dan kominitas penulis. Masing-masing kamunitas punya waktu yang telah disepakati. Misalnya komunitas bahasa inggris yang belajar setiap hari senin dan kamis, tepatnya pukul 19.00.

Kegiatan eksternal juga ada, seperti perpustakaan keliling, Radio, pameran buku dan Talk show. Hal tersebut demi mengenalkan lembaga ini kepada masyarakat Surabaya. Khusus untuk perpustakaan keliling, biasanya menargetkan Sekolah Dasar, dalam sebulan, mereka  wajibkan dua kali. Lebih lanjut, sekolah yang ingin didatangi oleh lembaga yang punya lima mobil ‘perpus’ ini, harus mengirim surat permintaan terlebih dahulu.

Agar lebih efektif dalam menjalankan kegiatan-kegiatan, badan perpustakaan ini dibagi menjadi delapan bidang. Yaitu, bidang promosi, bidang layanan perpustakaan, bidang pengolahan, perbaikan, pembinaan dan pelatihan dan lainnya. Masing-masing bidang berdiri sendiri-sendiri. Namun, mereka semua bernaung dalam bidang pembinaan sebagai penyambung antar bidang.

Adapun pembelian buku, “Di beli, biayanya berasal dari APBD dan ada juga dari sumbangan orang.” Kata Ibu Soesilawati menutup perbincangan.