Ilmu, Sang Peneguh Iman

(Kritik Terhadap Doktrin MA RM putra) Selepas SMP, saya melanjutkan SMA di salah satu pesantren di desa Gunung Tembak, balikpapan. Ketika masa-masa orientasi atau OSPEK, salah satu doktrin yang selalu didengungkan adalah “Kita disini bukan untuk menuntut Ilmu, tapi berislam.” Atau terkadang berbunyi “salah kalau kalian kesini untuk nyari ilmu, di luar banyak kok yang lebih baik dari tempat ini. Tapi kalau kalian mau berislam, kalian datang di tempat yang tepat.” Kira-kira sepeti itulah bunyinya. Kata-kata tersebut seolah-olah telah menjadi tradisi di pesantren tersebut. Setiap santri baru, dalam masa orientasi siswa, doktrin seperti itu selalu diucapkan. Bahkan ketika belajar pun, terkadang diselipi dengan doktrin yang sepertinya hebat tersebut. Namun, sejauh ini, doktrin tersebut benar-benar berhasil. Buktinya, orang-orang di pesantren tersebut memang dikendalikan dengan semangat berislam. Masjidnya bisa dipastikan penuh setiap shalat berjamaah, termasuk shalat lail dan shubuh yang banyak kaum muslimin lalai daripadanya. Namun, terlepas dari itu semua, benarkah doktrin tersebut? Apakah memang, berislam lebih penting dari pada berilmu?, atau apakah berislam sama dengan beriman? Dalam sejarah islam, khususnya sejarah mengenai turunnya wahyu, diketahui bahwa ayat yang pertama turun ialah Al-‘Alaq 1-5, 5 ayat ini – bersama beberapa ayat yang terdapat dalam urutan lima surah yang pertama turun – juga menjadi konsep pesantren, yaitu konsep SNW atau  Sistematika Nuzulnya Wahyu. Dalam ayat pertama, Allah SWT meyeru manusia untuk membaca, para mufassir kemudian berpendapat bahwa maksud membaca dalam hal ini adalah membaca ayat-ayat yang tertulis (Qauliyah) maupun ayat-ayat (tanda-tanda) yang tak tertulis namun tersebar dalam jagat raya ini (Kauniyah). Jika menalar lebih jauh ayat ini, maka sebenarnya perintah ‘berilmu’ adalah perintah yang paling awal, karena di turunkan paling awal dari seluruh ayat yang ada. Lalu, apa sebenarnya rahasia dari fakta tersebut? Mari kita kupas tuntas. Allah SWT menyeru manusia untuk berilmu lebih awal adalah karena sesungguhnya ilmu adalah kendaraan menuju keimanan yang kokoh dan sempurna, juga kepada ibadah yang sesuai dengan syariah. Ilmu sangat diperlukan untuk meyakinkan manusia tentang kebenaran konsep-konsep islam. Tanpa ilmu, seorang hamba hanya akan ikut-ikutan dan tak mempunyai dasar dalam melakukan ibadah kepada Allah SWT. Sehingga, imannya lemah, bahkan bisa jadi, ia tak beriman, namun hanya berislam, itupun karena kondisi dan lingkungan yang mendukungnya untuk menerapkan Islam dalam kehidupan sehari-hari. Tentu, jika hanya ‘sebatas’ itu, ia hanya mampu menerapkan islam dalam kondisi dan lingkungan tertentu. Nah, apa jadinya jika misalnya ia tak sedang dalam kondisi dan tidak sedang dalam lingkungan tersebut? Apakah sikapnya sama dengan yang ia tunjukkan ketika sedang berada di tempat sebelumnya? Itulah yang menjadi persoalannya.  Yaitu, mereka berislam hanya karena kondisi tanpa mengilmui islam sebenarnya, atau bisa dikatakan ‘keislaman’ kelompok, bukan individu. Memang jika dikatakan bahwa banyak orang yang berilmu namun tak beriman bahkan malah melenceng dari islam. Itu benar, namun dalam artikel ini, kami tak membahas tentang hal tersebut, yang kita ingin temukan ialah “apakah benar ‘doktrin’ yang dibanggakan tersebut di atas?” atau ada yang Lebih Baik?. Kita mencoba membandingkan manakan yang lebih mampu menguatkan iman? Apakh dengan ilmu, atau dengan ‘hanya’ pembiasaan? Namun, jika kita melihat meraka yang benar-benar berislam dengan didasari dengan ilmu yang benar, maka, ia tak akan memperdulikan kondisi dan lingkungan, dalam artian ia tak terpengaruh dengan itu semua. Karena kekuatan keyakinan yang timbul karena ilmunya telah tertanam jauh di dalam hatinya. Sehingga, bagaimanapun kondisinya, ia tetap sama. Lebih lanjut, orang-orang yang berilmu banyak yang justru masuk islam. Ada yang karena meneliti fir’aun, ia akhirnya masuk islam karena yakin akan kebenarannya. Ada yang meneliti pertemuan antara air laut dan air sungai, yang disebutkan dalam Al-Qur’an bahwa keduanya tak saling mencampuri, dan hal itu terbukti dengan penelitiannya hingga akhirnya ia masuk islam. Dan masih banyak lagi kisah sejenisnya. Bahkan Rasulullah SAW tidak sekedar beriman. Sebelum menerima wahyu pertama, beliau telah ‘mengilmui’ kondisi masyarakatnya. Pikirannya mengenai penyembahan kepada berhala yang baginya kerjaan sia-sia belaka, padahal ketika itu, masyarakat jahiliah menyembah berhala. Pun begitu dengan bapak para Nabi, Nabi Ibrahim AS. Beliau telah lebih dahulu ‘berfikir’ tentang ketuhanan. Ilmunya menuntunnya kepada pencarian kepada tuhan yang sesungguhnya. Maka, jika dikatakan bahwa berislam (praktek) lebih utama ketimbang berilmu, seperti yang tersirat dalam doktrin tersebut, hal itu tentu kesalahan yang fatal. Karena dengan ilmu – yang dibantu dengan intuisi – manusia bisa mencapai kebenaran sejati. Tentu, dalam hal ini, ilmu yang dimaksud ialah ilmu dalam definisi islam, bukan dalam definisi barat. Wallahu A’lam Bisshawab

Read Article →

BUKU, Tak Asal Baca.!

Di sebuah kamar “Wan, coba kamu lihat nih berita!” “Berita apa sih, kok heboh betul?” “Ini loh, salah satu Ulama terkenal di negeri ini bilang kalau umat islam boleh memilih pemimpin Non-Muslim!” “terus kenapa?” “Maksudnya?” “Menurut seorang pemikir Muslim, semua agama itu sama aja, semua mengajarkan kebenaran dan akarnya juga sama, dari Agama Ibrahim, jadi perbedaaan Agama itu tak lebih seperti perbedaan Madzhab dalam Islam” “Ah, nagawur kamu, siapa yang bilang tuh?” “ Aku baca di buku, bukunya bagus dan argumentatif” Akhirnya pecahlah perdebatan dikamar tersebut. Cerita di atas hanyalah ilustrasi tentang besarnya pengaruh yang ditimbulkan dari sebuah buku. Sebuah buku bisa menjadi penyesat namun juga penyelamat, tergantung siapa dan bagaimana isi buku tersebut. Itulah salah satu problem besar kaum muslimin saat ini. Banyaknya pemikiran sesat yang dituang dalam bentuk buku menjadi ganjalan tersendiri bagi umat. Karena ditulis dengan gaya ilmiah, umat sering terkecoh dengan argumen-argumen yang terlihat menarik bahkan seolah-olah fakta. Maka, seorang Muslim pembaca seharusnya terlebih dahulu telah mengerti tentang pemikiran islam secara baik dan jeli dalam memilih dan memilah buku. Jika pun membaca buku para intelektual Muslim yang pemikirannya nyeleneh, Muslim pembaca seharusnya punya rasa kritis terhadap buku yang dibacanya lalu diimbangi dengan buku-buku lainnya. Dengan demikian, buku-buku yang mengandung hal-hal yang dapat menyesatkan tidak diterima secara ‘telanjang’, namun terimbangi dengan buku-buku lainnya. Lebih dari pada itu, seorang pembaca mesti bisa memahami isi buku, lalu mengkonstruksi isi buku bahkan menulis buku baru yang mengkritik atau menguatkan buku tersebut. Jika hal tersebut bisa diterapkan, tentu akan lahir penulis-penulis baru yang memiliki pandangan berbeda dan bisa menjadi benteng aqidah Muslim lainnya. Terlebih lagi bagi seorang anak yang belum memahami agama secara sempurna. Alih-alih menambah ilmu, namun justru jatuh ke jurang kesesatan karena buku yang dibacanya menuntun kejalan kesesatan. Sebaliknya, jika bukunya sesuai syariat, tentu akan mengantarkannya pada pemahaman yang baik tentang Islam, adab, dan kehidupan. Lihatlah Imam Syafi’i, seorang ulama besar, walau masih berumur belasan tahun, ia telah membaca dan memahami kitab Al-Muwaatta’ karya Imam Malik yang spektakuler pada masa itu. Hal tersebut tentu memiliki andil terhadap kepakarannya dalam agama. Maka, dalam kasus ini, orang tua, guru, juga da’i mesti terlibat dalam memilihkan buku yang baik. Alasannya sederhana, karena otak (memori) seorang anak masih ‘kosong’, maka orang tua lah yang akan mengisinya dengan berbagai hal, buruk atau baik, termasuk buku bacaan apa yang dipilihkannya untuk sang buah hati. Wallahu ‘alam Bishshawwab.

Read Article →

Menggerakkan Peradaban Dengan Buku

Dalam Al-Qur’an disebutkan bahwa Allah SAW senantiasa mempergilirkan kekuasaan di antara manusia. Dalam hal ini kekuasaan bisa berarti peradaban suatu kaum. Dan hal itu terbukti. Sepanjang sejarah umat manusia, terdapat banyak peradaban yang silih berganti. Seperti misalnya peradaban Mesopotamia, China, India, Romawi, Islam dan sekarang peradaban Barat yang diwakili Kristen. Akan tetapi, terdapat kesamaan dalam hal bagaimana peradaban itu terbentuk. Kesamaan tersebut ialah bahwa peradaban tersebut terbangun berkat ilmu pengetahuan yang dibukukan. Sehingga tak berlebihan jika dikatakan bahwa buku merupakan salah satu indikator keberhasilan terbangunnya sebuah peradaban. Sejarah mencatat bagaimana buku berperan. Semenjak dahulu kala, transformasi ilmu pengetahuan dari seorang ahli kerap kali dilakukan melalui buku. Socrates, Aristoteles, Plato adalah sedikit contoh daro tokoh yang berhasil menggerakkan peradaban melalui buku (Baca: tulisan). Berkat buku-buku mereka, masyarakat Eropa yang ketika itu berada dalam kekuasaan Romawi tergerak hingga akhirnya terbangunlah peradaban Romawi yang digdaya ketika itu. Berabad-abad setelah masa mereka, hadirlah Islam dengan salah satu doktrinnya yaitu “Iqra” dan “Ilmu”. Bahwa seorang yang mengaku Islam mesti giat menuntut Ilmu lalu mengajarkannya lagi, bahkan mengancam mereka yang menyembunyikan Ilmu dengan ancaman neraka. Adapun cara-cara mengajarkan dan meyebarluaskan ilmu bisa dengan banyak cara. Salah satu yang efektif ialah dengan menulis buku. Bagaimanapun, seseorang yang punya banyak ilmu dan ide-ide brilian akan menemui ajalnya.  Maka sangat disayangkan jika ilmunya ikut bersamanya ke liang kubur karena semasa hidupnya tak ‘menyimpannya’ dalam bentuk buku selain mengajarkannya kepada orang lain. Itulah alasannya, uluma-ulama salaf sangat bersemangat dalam menulis. Mereka rela menghabiskan waktunya demi menulis berjilid-jilid buku yang sangat tebal. Maka tidak heran jika kaum Muslim berhasil memimpin peradaban dunia dalam kurun waktu yang sangat lama. Salah satu petaka besar yang turut menjadi sebab tenggelamnya peradaban Islam adalah hilangnya semangat dalam budang tulis menulis buku. Selain itu, munculnya peradaban barat juga tak terlepas dari buku-buku yang meraka ‘jarah’ dari kaum muslimin ketika mereka berhasil menduduki daerah Islam dalam perang salib. Konon, saat itu, buku-buku karya ulama di angkut ke Eropa untuk dipelajari. Karena buku-buku tersebutlah, mereka tergerak untuk keluar dari masa kegelapan (the dark age) dalam kekangan agama (gereja) menuju kejayaan ilmu pengetahuan . Akhirnya, mereka pun berlomba-lomba menelurkan ide-ide besar mereka dalam buku-buku yang melahirkan sebuah peristiwa bersejarah sebagai awal peradaban barat yaitu peristiwa Renaissance. Maka bukan bualan jika dikatakan buku adalah salah satu alat yang sangat penting dalam menggerakkan sebuah peradaban. Bahkan hingga sekarang, saat teknologi begitu mewarnai kehidupan masyarakat, buku masih memiliki kekuatan magis dalam memengaruhi orang lain. Justru, di era modern ini, menghasilkan buku bisa tidak sesulit masa-masa dahulu dimana seorang penulis hanya menggunakan alat yang ala kadarnya. Sayangnya, semangat ulama dulu belum dimiliki oleh banyak umat Islam. Sehingga toko-toko buku masih dipenuhi dengan buku-buku yang tak bernilai Islam. Bahkan merusak Islam. Padahal efek dari buku (baca: tulisan) begitu besar, seperti kata mujahid asal mesir, Sayyid Qutub, “Satu peluru hanya mampu menembus satu kepala, tapi satu buku mampu menembus ratusan bahkan jutaan kepala.”. Artinya, sebuah buku yang baik, akan menggiring kepada peradaban yang baik pula dan berlaku sebaliknya. Berangkat dari fakta tersebut, sudah semestinya kaum muslimin mulai menekuni kembali cara-cara ini. Jangan sampai justru buku-buku non-Islam yang mewarnai pikiran-pikiran umat sehingga cita-cita besar kaum muslimin yaitu membangun perdaban Islam yang murni tercoreng bahkan gagal karena kalah dalam ‘perang buku’. Wallahu a’lam bisshawab.

Read Article →