KRITIK TERHADAP PEMBACAAN KONTEMPORER 

( Kajian Berdasarkan Wordview Islam) Diera modern ini Islam benar-benar berada dalam situasi gawat. Islam tidak hanya berusaha dihancurkan oleh barat dengan mentranfer budaya dan pemikirannya. Namun yang lebih berbahaya dari itu ialah munculnya ‘musuh’ internal dalam islam. Mereka ialah kaum liberal yang kebanyakan berlatar belakang pendidikan barat. Sayangnya, banyak dari kaum muslim yang terkecoh dengan konsep-konsep mereka yang kelihatannya menggiurkan padahal diadopsi dari pemikiran barat yang sekuler dan ‘membunuh’ tuhan. Apalagi, Allah telah menegaskan bahwa Islam telah sempurna. Tak perlu ditambah atau dikurangi. Maka, Buku ini hadir sebagai jawaban atas banyaknya pemikiran-pemikiran yang melenceng dari pemikiran islam. Sembilan tokoh kaum liberal yang mengaku ingin memberi solusi terhadap problem muslim yang kian merana dalam kancah dunia diulas secara cerdas. Di antara tokoh yang menjadi bahan telaah ialah Sayyed Hussein Nasr, yang mencetuskan konsep Abraham Faith yang memandang semua agama sama secara esoteris walau berbeda secara eksoteris. Kemudian ada  Nasr Hamid Abu Zaid dengan study Al-Qur’annya yang menyimpang, termasuk yang menjadi bahan kritik ialah pemikiran Nurcholis Majid dengan konsep Teologi Inklusif-nya. Ditulis oleh sembilan alumni program kaderisasi ulama’ ISID Gontor, lalu di edit oleh Dr. Hamid Fahmy Zarkasyi, MA, M.Phil, yang tak diragukan lagi kepakarannya dalam bidang pemikiran Islam, buku ini sangat direkomendasikan bagi yang ingin mengetahui kebenaran yang sesungguhnya. Dilengkapi dengan fakta dan diracik dengan argumen-argumen yang menarik, buku ini menggiring pembaca ke dalam pikiran para penulis yang menolak ide-ide yang ditawarkan para pemikir Islam sekuler liberal. Sehingga, pembaca akan mendapat alasan untuk mengatakan tidak terhadap pemikiran yang mereka tawarkan dan percaya bahwa Islam telah sempurna dan memiliki solusi terhadap semua permasalahan, termasuk permasalahan kontemporer. Maka, tak berlebihan jika buku ini layak digelari “pelita yang membakar pemikiran usang dan menerangi jalan menuju kebenaran” Namun demikian, sebagai karya manusia dengan sifat dasar Khilaf, buku ini tetap memiliki kekurangan, walau sedikit. Karena ditulis oleh akademisi, maka buku ini banyak menggunakan bahasa yang hanya dimengerti oleh akademisi. Seolah buku ini tak diperuntukkan kepada masyarakat awam yang haus akan kebenaran. Padahal, justru masyarakat awam lah yang seharusnya menjadi target dari buku-buku seperti ini. sehingga mereka mengerti dan bisa membentengi diri dari kuatnya arus pemikiran Islam liberal. Terlepas dari semua itu, semoga buku ini bisa menjadi tameng bagi akidah umat islam. Kemudian, semoga, buku manjadi pemicu lahirnya buku-buku lain, sejenis ataupun tidak, sebagai alat untuk menggerakkan peradaban Islam. Wallahu ‘Alam Bisshawab.

Read Article →