Hasan Al-Banna, Sang Pembaharu Yang Berdakwah Seumur Hidup

 

Hasan Al-Banna di kenal sebagai sosok yang tegar di jalan dakwah, pemberani serta memiliki wawasan yang luas serta berbudi luhur.

Hasan al-banna di lahirkan di kota mahmudiyah, mesir pada bulan oktober 1906 M. Ayah beliau adalah seorang ulama besar lagi berpengaruh pada masanya, yaitu syaikh Ahmad Abdurahman Al-Banna yang banyak berkarya di bidang ulumul hadits, salah satu karya yang sangat populer adalah”Al Fath Ar Rabbany li Tartib Musnad Al-Imam Ahmad”

Sejak dini Hasan Al Banna sudah di tempa oleh keluarga yang taat beragama. Sehingga tidak mengherankan bila dari sejak dini Hasan Al Banna sudah mampu menghapalkan Al-Quran sebelum usianya sampai 14 tahun, selain mampu menghapal di usianya yag begitu dini hasan al banna kecil sudah memiliki perhatian yang sangat besar bagi dakwah islam, sehingga ia dan teman-teman sekolah madrasah ibtida’iah-nya membuat sebuah perkumpulan untuk beramal makruf nahi mungkar yang ia beri nama’’Akhlaq Adabiyyah”. Dari sinilah ia mengasah kemampuannya dalam memimpin serta menegakkan daulah islamiyyah.

Spirit Menuntut Ilmu

Pada tahun 1923 ia melanjutkan pendidikannya di Darul Ulum, Kairo. Di sinilah ia memperluas cakrawala berpikir dan mendapatkan wawasan yang luas serta mendalam, pendidikannya di Darul Ulum di selesaikan pada tahun1972 M dengan hasil yang sangat memuaskan,ia menduduki peringkat pertama di Darul Ulum serta menempati peringkat ke lima dari seluruh mesir waktu itu, namun itu semua tidak membuat ia puas akan ilmu pengetahwan justru ia semakin haus akan ilmu pengetahuan, ia pun semakin giat mempelajari ilmu-ilmu pengetahuan khususnya ilmu agama. Bahkan, tidak selesai hanya dengan menuntut ilmu saja, ia juga mengajarkan ilmunya lewat sebuah Madrasah Ibtidaiyah sampai 19 tahun lamanya beliau mengajar menjadi guru agama di sana.

Hijrah

Hasan Al Banna hijrah dari tempat kelahirannya menuju Damanhur kemudian hijrah lagi ke Kairo, tentu dengan hijrahnya ia dari tempat kelahirannya membuat ia semakin banyak mengetahui permasalahan dan kondisi ummat islam, ketika beliau masih tinggal di kampung halamannya yang masih tenang serta masih menjaga tradisi islam dan ajarannya, belum terlintas di benaknya bahwa di ibu kota Mesir, Kairo, banyak terjadi penyimpangan dan kerusakan yang menurutnya sangat parah, belum terbayang olehnya para penulis terkemuka, ulama dan para pakar ada yang bekerja demi kepentingan musuh islam, ulama sibuk dengan urusan pribadi dan membiarkan masyarakat umum dalam keadaan bodoh.

Surat kabar,majalah dan sarana informasi lainnya banyak memuat dan menyebarkan pemikiran yang bertentangan dengan ajaran islam dan pornografi, ia juga melihat kemungkaran di mimbar politik. Masing-masing partai hanya mementingkan golongannya dan cenderung menjadi ajang permusuhan dan perpecahan ummat, serta keadaan masyarakat yang cenderung menjauhi nilai-nilai luhur, serta merasa asing dengan nilai-nilai islam.

Begitu pula yang ia lihat di perguruan tinggi yang tadinya di siapkan untuk menjadi lampu penerang , pusat kebangkitan dan mimbar perubahan, kini malah menjadi sumber mala petaka dan pusat kerusakan yang menjadi alat penghancur akhlaq dan moral ummat islam.

Semua itu disaksikan oleh Hasan Al Banna. Sementara situasi dan kondisi semakin memburuk sehingga menyusahkannya. Ia menjadi gelisah, sampai-sampai, ia tidak dapat tidur selama 15 hari di bulan Ramadhan karena melihat kondisi ummat yang begitu menyayat hati. Akan tetapi ia tidak putus asa, tidak menyerah bahkan semakin semangat dan bertekad untuk berbuat sesuatu agar bisa mengembalikan khilafah islamiyah, mengusir penjajah serta mengangkat martabat ummat, dengan kesungguhan serta kerja keras yang tak mengenal lelah dan gerakan yang berkesinambungan, ia yakin cita-cita luhur itu dapat tercapai.

Turun Ke Gelanggang

Untuk mengobati kegelisahannya Hasan Al Banna tidak hanya berdiam diri karena di dalam hatinya sudah terpatri ingin menyelamatkan ummat islam dari kekufurannya Hasan Al Banna mulai menyusun strategi. Ia mendatangi tokoh masyarakat dan ulama, mengajak mereka untuk membendung arus kerusakan itu. Salah satu tokoh ulama yamng sangat berpengaruh pada waktu itu yakni syaikh Muhammad Sa’ad  dan syaikh Ad Dajawi. Kepada mereka, Hasan Al Banna menuturkan semua permasalahan ummat yang ada. Akan tetapi para tokoh ulama hanya menyuruh untuk berpikir dahulu baru bertindak. Namun kemudian Hasan Al Banna dengan jiwa muda yang bergelora mengatakan “ini saatnya kita bertindak bukan saatnya lagi kita berpikir saja.”

Mendengar ucapan hasan al banna para ulama serta tokoh masyarakat setuju dengan apa yang di katakan oleh Hasan Al Banna, tidak cukup dengan hanya modal dukungan dari para ulama, Hasan Al Banna kemudian menghimpun mahasiswa Al-Azhar dan tokoh-tokoh terkemuka seperti Ahmad Taimur Pasya, Abu Bakar Yahya Dll. Dengan begitu, terrkumpullah para ulama serta para tokoh dan mahasiswa ini, selain itu pula terdapat 6 orang laki-laki yang tertarik dengan da’wah Hasan Al Banna. Mereka berbicara dengan Hasan Al-Banna tentang apa yang harus apa yang harus mereka lakukan demi agama dan menyerahkan sedikit harta yang mereka miliki, dan mereka meminta Hasan Al Banna menjadi pemimpin mereka. dan menyuruh Hasan Al-Banna dibai’at oleh mereka, kemudian mereka bermusyawarah tentang apa nama perkumpulan mereka. Imam Hasan Al Banna menegaskan kita adalah ikhwah yang berkhidmat untuk islam. Maka disepakatilah nama AL IKHWANUL MUSLIMIN sebagai nama organisasi itu. Sejak berdirinya Ikhwanul Muslimin, Hasan Al Banna beserta para anggotanya semakin gencar mendakwahkan islam mulai dari warung-warung kopi, kafe sampai mimbar-mimbar dan majalah. Sehingga peran ikhwanul muslimin sangat tampak dalam perkembangan islam di mesir.

Hidup Hanya Untuk Berdakwah

Dakwah bagi imam Hasan Al Banna menjadi alasan hidupnya dan ia brusaha agar semua kehidupannya menjadi dakwah siang dan malam kesibukannya adalah dakwah, dakwah telah memenuhi hati dan pikirannya sehingga dakwah terlihat jelas dalam keperibadiannya. Bila bicara, bicara untuk dakwah dan karena dakwah, diamnya karena dakwah. Cinta dan benci juga karena dakwah. Hasan Al Banna tidak hidup untuk dirinya sendiri, tidak menyimpan uang, tenaga dan kesehatan kecuali untuk dakwah. Semua gajinya diinfaqkan di jalan dakwah tanpa di kurangi kecuali untuk keperluan keluarga yang pokok , Hasan Al Banna menjadikan sepenuh hidupnya untuk agama, yaitu dengan dakwah. Sampai akhir hidup, beliau masih tetap berada di jalan dakwah. Wallahu a’lam.